Stories - 19 July 2022

Mengenal Pesawat T-50i Golden Eagle yang Jatuh di Blora

Satu unit pesawat tempur T-50i Golden Eagle jatuh di Desa Nginggil, Kecamatan Keradenan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah.


Satu unit pesawat tempur T-50i Golden Eagle jatuh di Desa Nginggil, Kecamatan Keradenan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah.

Context.id, JAKARTA - Satu unit pesawat tempur T-50i Golden Eagle jatuh di Desa Nginggil, Kecamatan Keradenan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Senin (19/7/2022).

Sebelum jatuh, pesawat militer TNI sempat hilang kontak saat melakukan latihan Night Tactical Intercept atau latihan terbang malam. Dari kejadian tersebut, menurut sumber yang beredar, pilot pesawat Lettu Pnb Allan Safitra Indera meninggal dunia.

Kepala Penerangan Pangkalan Udara Utama TNI AU Iswahyudi, Mayor Sus Yudha Pramono mengatakan, pesawat militer bernomor TT-5009 tercatat mengudara dari Lanud Iswahjudi Magetan pada pukul 18.24 WIB. Lalu pada 19.25 WIB, pilot melakukan kontak dengan flight director atau pengawas udara untuk terakhir kalinya. “Namun hilang, lost contact, pada pukul 19.25 WIB. Pesawat tersebut tengah menjalankan misi night tactical intercept,” ujar Pramono.

Diketahui, aparat kewilayahan dan masyarakat Desa Nginggil mengetahui adanya kecelakaan pesawat militer tersebut setelah menemukan serpihan logam di sekitar daerah yang diduga lokasi jatuhnya pesawat T-509i Golden Eagle.


Apa Itu Pesawat T-50 Golden Eagle?

Dilansir dari TNI, T-50 Golden Eagle adalah pesawat latih (trainer) supersonik buatan Amerika-Korea, yang dikembangkan oleh Korean Aerospace Industries bekerja sama dengan Lockheed Martin.

Biasanya, pesawat ini digunakan oleh pilot untuk mencapai kecepatan supersonik, mencoba serangan ringan, dan digunakan pula untuk mempersiapkan pilot menggunakan pesawat KF-60.

Mengutip dari Antara, TNI AU merupakan pengguna pertama pesawat ini di luar Korea Utara, dimana TNI membeli burung baja ini pada 2014 (16 unit) dan 2021 (enam unit).

Menariknya, walaupun Amerika Serikat sendiri yang memproduksi, negeri paman sam ini tidak memakai T50i Golden Eagle, melainkan ia lebih memilih Boeing T-7 Red Hawk, hasil kerja sama rancangan Boeing dan Saab dari Swedia. 


Apa itu Night Tactical Intercept?

Dilansir dari Skybrary Aero, prajurit TNI biasanya sering diminta untuk mencegat pesawat yang tidak dikenal, pesawat yang hilang kontak, serta pesawat yang menolak untuk berkomunikasi dengan menara pengawas untuk melaporkan ketinggian.

Oleh karena itu jika melihat dari kata intercept itu sendiri, latihan ini merupakan latihan pencegatan pesawat-pesawat tersebut dengan tidak menggunakan senjata atau hanya dengan memberikan kode lampu serta manuver udara.

Namun, masih belum ada penjelasan lebih lanjut mengenai latihan ini dari pihak TNI.


Pernah Ada Kasus Gagal Terbang dari Pesawat T-50i Golden Eagle

Pada 10 Agustus 2020, salah satu T-50i Golden Eagle dari Skadron Udara 15 TNI AU juga pernah gagal lepas landas dan menewaskan pilot on command saat itu, Mayor Penerbangan Luluk T Prabowo.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024