Stories - 02 February 2024

Petani Protes KTT Uni Eropa, Ribuan Traktor Blokade Jalan

Traktor digunakan untuk memblokir jalan raya di Prancis dan Belgia ketika protes petani mendapatkan momentum di seluruh Eropa.

Context.id, JAKARTA- Ribuan traktor diikutsertakan oleh para petani di Prancis dan Belgia dalam aksi demontrasi memprotes kebijakan Uni Eropa yang tidak memihak mereka.

Traktor digunakan untuk memblokir jalan raya di Prancis dan Belgia ketika protes petani mendapatkan momentum di seluruh Eropa.

Para pengunjuk rasa marah atas kenaikan biaya, kebijakan lingkungan hidup, dan murahnya impor pangan.

Sebagaimana dilansir ABC, Jumat (2/2/2024), aksi protes  yang telah terjadi di Prancis selama dua minggu  bertujuan untuk memberikan tekanan pada Uni Eropa. 

Kini para petani mengatakan mereka berencana pergi ke Brussels, tempat para pemimpin Uni Eropa bertemu pekan ini.

Mengapa petani protes?

Para petani mengatakan mereka tidak dibayar cukup untuk hasil panen mereka, terbebani oleh pajak dan aturan ramah lingkungan, serta menghadapi persaingan tidak sehat dari luar negeri.

Para pengunjuk rasa mengatakan semakin sulit mendapatkan penghidupan yang layak dari ladang, rumah kaca, dan ternak mereka.

Mereka juga mengutarakan bahwa sejak dimulainya perang di Ukraina pada 2022, biaya energi telah melonjak.

Hal ini sangat merugikan para petani yang bergantung pada traktor, pemanen, dan peralatan lain yang boros bahan bakar.

Perang juga menyebabkan kenaikan harga bahan baku lain yang mendukung pertanian intensif, seperti pupuk.

“Semua yang kami peringatkan 30 tahun lalu menjadi kenyataan,” kata Damien Brunelle, seorang petani sereal di wilayah Aisne, Timur Laut Paris.

“Pedesaan kami sedang kosong. Semua yang kami beli naik. Tapi pendapatan kami tidak sama.”

Brunelle mengatakan dia biasa mendapat 400 euro atau

Rp6,8 juta per ton gandum yang dia tanam. Sekarang, satu tonnya hanya menghasilkan 190 euro atau Rp3,2 juta.

Para pengunjuk rasa juga mengatakan mereka tercekik oleh birokrasi dan terikat oleh peraturan Prancis dan Uni Eropa yang mengatur pertanian, penggunaan lahan dan distribusi subsidi pertanian senilai miliaran euro.

Mereka juga mengeluh kalah dari pesaing dari negara-negara yang memiliki lebih sedikit kendala dan biaya yang lebih rendah.  

Ukraina khususnya menjadi perbincangan para pengunjuk rasa karena ladang gandum dan produk pertanian lainnya yang luas yang membanjiri Eropa sejak perang dimulai.

UE telah menghapuskan kuota impor dari Ukraina sejak invasi Rusia pada Februari 2022, dalam upaya untuk meningkatkan perekonomian Ukraina.

“Kami khawatir karena mereka tidak mempunyai peraturan yang sama dengan kami,” kata Stéphanie Flament, seorang petani sereal dan bit.

“Akan lebih murah bagi konsumen, lalu ke mana konsumen atau perusahaan beralih untuk mengolah tepung dan sebagainya? ke produk yang harganya lebih murah.”

Kesepakatan perdagangan UE dengan blok Mercosur – yang terdiri dari Argentina, Brasil, Paraguay, dan Uruguay – juga diangkat sebagai isu.

Para petani Perancis khawatir bahwa mereka akan mengizinkan produk pertanian, terutama daging sapi, yang tidak memenuhi standar ketat UE.

Pemerintah Prancis ingin perjanjian Mercosur dibatalkan, namun UE berjanji akan terus melanjutkannya.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024