Stories - 25 April 2022

Kasus Covid-19 di Shanghai Makin Parah, Kok Bisa?

Setidaknya 26 juta warga di Shanghai, China, terpaksa dikurung di rumah masing-masing. Mereka dilarang meninggalkan rumah akibat Covid-19 yang hingga


Otoritas Shanghai kembali memberlakukan lockdown untuk mengatasi lonjakan kasus Covid-19. - Bloomberg -

Context.id, JAKARTA – Setidaknya 26 juta warga di Shanghai, China, terpaksa dikurung di rumah masing-masing. Mereka dilarang meninggalkan rumah akibat Covid-19 yang hingga kini tak kunjung mereda.

Melansir Financial Times, kasus Covid-19 sudah mencapai angka 21.796 kasus per Sabtu (23/4/2022). Inilah yang membuat pemerintah memberlakukan lockdown dengan memasang pagar di depan rumah warga. Akibatnya, terjadilah krisis makanan, obat-obatan, dan barang krusial lainnya yang menimbulkan protes keras dari warga.

Berikut situasi terkini pandemi Covid-19 di Shanghai, yang telah dirangkum Context.

 

Krisis Makanan

Akibat lockdown, warga hanya boleh memesan makanan dan minuman dari situs belanja daring. Namun  sayangnya, stok makanan sudah langka dan sangat mahal.

Pemerintah telah mengirimkan bahan makanan seperti sayuran, daging, dan telur. Namun, banyak kurir yang juga terkena pembatasan wilayah dan berakibat penurunan kapasitas pengiriman secara keseluruhan.

“Tolong selesaikan masalah kapasitas pengiriman sesegera mungkin,” ujar pengguna di media sosial Weibo melansir dari BBC.

 

Tes PCR Setiap Hari

Pemerintah membuat kebijakan yang mengadakan pengujian Covid-19 massal setiap harinya untuk mengidentifikasi dan mengisolasi setiap masyarakat positif. Dari sisi pemerintah, hal ini dinilai cukup baik demi menekan penyebaran Covid-19. Namun, terus menuai protes dari warga.

Protes itu datang karena bukan hanya orang dewasa yang dibawa untuk karantina, melainkan juga anak-anak di bawah umur yang dipaksa untuk meninggalkan orang tuanya ataupun sebaliknya.

“Tolong! Kedua orangtuanya terindikasi positif Covid dan dibawa pergi (ke karantina) untuk isolasi, tetapi anaknya sendirian di rumah. Pengurus lingkungan tidak mendengarkan, tolong bantu anak ini!” ujar seseorang di Weibo, melansir What’s on Weibo.

 

Fasilitas Karantina Tidak Layak

Fasilitas karantina wajib di Shanghai dinilai jauh di bawah standar. Bahkan ada yang menyebut tidak berprikemanusiaan karena terlalu penuh dan sesak.

“Aku belum makan ataupun minum selama empat hari. Seluruh badanku bengkak dan aku tidak bisa buang air kecil. Aku mohon kepada pemerintah Shanghai untuk cepat memberikan penanganan pada saya. Tolong selamatkan nyawaku. Aku tidak boleh mati, aku punya orangtua dan anak yang harus diurus. Aku harus selamat. Aku minta tolong, selamatkan aku,” ujar seorang pasien Covid-19 yang dikarantina melalui Weibo, melansir dari What’s on Weibo.

 

Pemerintah Mengaku Kesulitan

Pejabat Shanghai sudah mengakui kota tersebut dalam kesulitan dan sedang berusaha untuk memperbaikinya. Namun tetap saja, kebijakan pemerintah Shanghai ini telah lebih dulu memicu amarah dari masyarakat.

 

Voice of April

Voice of April, video yang menggambarkan parahnya kondisi ekonomi di Shanghai, yang dibuat oleh seorang netizen dan diunggah di sosial media WeChat.

Namun setelah viral, video berdurasi enam menit tersebut malah di takedown oleh internet dan memicu amarah netizen.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Infrastruktur Pendukung F1 Powerboat Siap Digunakan

Wisatawan yang kebetulan berkunjung dipastikan turut menikmati ajang balap itu

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Melalui 4 Pilar ini Kanker Serviks Dapat Dicegah

Indonesia menduduki peringkat keempat pada angka kematian yang disebabkan oleh kanker serviks

Context.id | 27-02-2024

Ini 10 Bahan Alami Untuk Tingkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin dalam sel darah merah sangat penting dan sangat vital bagi tubuh manusia.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Mobil Listrik Terus Diguyur Insentif

Pembebasan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil listrik.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024