Stories - 22 April 2022

Indonesia Mau Ekspor Listrik ke Singapura?

Bagaimana kalau suatu negara kehabisan listrik? Inilah yang sedang ditakutkan Singapura.

Context.id, JAKARTA - Beberapa waktu lalu pas lagi ujian daring tiba-tiba listrik rumah saya mati. Otomatis lampu, komputer, dan wifi juga ikut mati. Dalam hati, habislah saya.

Akhirnya coba menghubungi pengawas tapi hasilnya nihil. Kebetulan sinyal seluler di rumah juga gak begitu bagus.
Beruntungnya, gak lama kemudian, listrik kembali menyala. Setelah menghubungi pengawas, saya dikasih kesempatan untuk menyelesaikan ujian.

Kejadian ini saya ceritakan ke teman-teman, karena menurut saya Jakarta cukup jarang ada pemadaman listrik. Dan ternyata mereka punya kisahnya masing-masing terkait listrik mati.

Di Bekasi, listrik mati sudah jadi hal yang biasa. Rasanya hampir tiap bulan ada pemadaman listrik. Begitupun dengan Tangerang, Bogor, dan Depok.

Dilansir dari Antara, ternyata masih banyak wilayah Indonesia yang sering mati listrik, seperti Karawang, Bengkulu, dan Sumatera Selatan.

Dari sini saya kepikiran, bagaimana kalau suatu negara sampai kehabisan listrik? Gak kebayang kalau kita harus melewati hari demi hari dengan kondisi gelap gulita.

Inilah yang sedang ditakutkan Singapura.

Singapura memang memiliki PDB tertinggi ketujuh di dunia. Tapi, dengan luas wilayah yang cukup mini, Singapura mengalami kendala perihal sumber daya alam (SDA).

Tak heran, listrik Singapura dihasilkan dari gas alam yang diimpor dari negara-negara tetangganya, seperti Indonesia dan Malaysia.

Sayangnya pada 2021 kemarin, Singapura krisis listrik. Harga gas alam meningkat secara drastis akibat Covid-19 dan cuaca. Apesnya lagi, pemasok Sembcorp yang bekerjasama dengan Pertamina dan menempati 38% dari keseluruhan pasokan gas alam Singapura yang diambil dari wilayah Natuna juga mengalami masalah produksi. Tak heran, tiga perusahaan listrik Singapura memutuskan gulung tikar.

Menariknya, di saat Singapura lagi sekarat, Indonesia hadir bak pahlawan yang siap mengekspor listrik ke negari singa itu.

Angkanya gak main-main. Indonesia akan transfer listrik HVAC hingga 600 MW dan listrik HVDC sebesar 1200 MW. Alasannya, pasokan listrik yang melimpah dan akan adanya over supply karena sedang dibangun mega proyek pembangkit listrik.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Indonesia, Arifin Tasrif dan Menteri Ketua Perdagangan dan Industri Singapura, Tan See Leng juga telah melakukan perjanjian kerjasama pada 21 Januari 2022.

Apakah potensi besar Indonesia ini bisa tersalurkan dengan baik? Let’s see!

 

 


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024