Stories - 24 May 2023

Tionghoa Muslim Patahkan Stereotipe Negatif

Partisipasi tionghoa muslim dalam pelbagai kegiatan kemasyarakatan di Indonesia memiliki peran yang sangat penting bagi upaya memahami etnik China


Sejumlah pria muslim keturunan tionghoa sedang menghadiri acara di sebuah Masjid

Context.id, JAKARTA - Partisipasi Tionghoa Muslim dalam pelbagai kegiatan kemasyarakatan di Indonesia memiliki peran yang sangat penting bagi upaya memahami etnik Tionghoa di Indonesia. Pasalnya selama ini etnik Tionghoa selalu diidentikan dengan tidak beragama dan kurang menyatu dengan masyarakat secara umum.

Johanes Herlijanto, Ketua Forum Sinologi Indonesia (FSI) dalam diskusi bertajuk Islam di kalangan Tionghoa Indonesia, Selasa (23/5/2023) mengatakan Tionghoa Muslim menjadi salah satu contoh yang nyata, dan memperlihatkan kalangan ini telah banyak beradaptasi dengan budaya dan masyarakat lokal.

Banyaknya populasi Tionghoa yang muslim, bukan hanya mampu mempengaruhi dan dipengaruhi oleh berbagai tradisi tempatan, namun juga bisa memeluk agama yang dianut oleh mayoritas masyarakat Indonesia. Bahkan, berbagai literatur sejarah menuliskan bahwa Wali Songo, penyebar Islam pertama di Nusantara keturunan dan juga menikahi perempuan china.

Melalui proses adaptasi baik dengan masyarakat setempat maupun dengan agama yang mereka anut, masyarakat Tionghoa Muslim membangun sebuah identitas yang memiliki keunikan tersendiri, yang sangat berbeda dari budaya dari orang-orang yang tinggal dan hidup di daratan Tiongkok.

Bahkan, bagi Johanes, Tionghoa Muslim bukan hanya telah beradaptasi, tetapi juga membangun interaksi antar budaya, antara orang Tionghoa dan nontionghoa. Hal ini sejalan dengan penelitian Wang Gungwu, sejarawan Tionghoa yang menunjukan bahwa para migran dari China adalah orang-orang yang memiliki kemampuan untuk beradaptasi.

Alhasil, Tionghoa atau keturunan China Indonesia telah berkembang menjadi kelompok-kelompok yang unik, yang identitas dan budayanya lebih tepat dipahami melalui konsep hibriditas, sebuah konsep yang merujuk pada sebuah kebudayaan mengandung aspek-aspek dari berbagai kebudayaan lain.

Bahkan, menurutnya, terdapat budaya yang berbeda-beda antara satu kelompok etnik Tionghoa yang tinggal dan berkembang di sebuah daerah dengan mereka yang tinggal di daerah lain. Ini tentunya sudah cukup untuk meruntuhkan stereotipe yang berkembang mengenai orang-orang Tionghoa di Indonesia yang dianggap tetap setia pada negeri leluhurnya.

Senada, Hew Wai Weng peneliti senior pada Institut Kajian Malaysia dan Antarbangsa, Universiti Kebangsaan Malaysia sekaligus penulis buku Berislam Ala Tionghoa menegaskan mengenai keberagaman di kalangan Tionghoa Muslim.  Selain itu, pesan yang disampaikan oleh para pendakwah Muslim Tionghoa juga beragam.

Meski demikian, ada juga kesamaan di antara mereka, yaitu ada inisiatif untuk membangun identitas Tionghoa Muslim. Identitas itu terlihat dari berbagai masjid masjid berkharakteristik Tionghoa. Melaluinya, Hew berpandangan bahwa Tionghoa Muslim pada satu sisi ingin menyampaikan Islam yang bersifat kosmopolitan dan moderat.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Apartheid Gender Versi Taliban, Masuk Kategori Kejahatan Kemanusiaan?

Taliban melarang para gadis remaja bersekolah, para pegawai perempuan dilarang untuk bekerja dan para wanita dipaksa menikah dengan pria tua

Context.id | 21-06-2024

Mobil Listrik Ferrari Dilego Rp8,8 Miliar

Model EV kedua besutan Ferrari akan segera menyusul untuk diluncurkan

Noviarizal Fernandez | 21-06-2024

Dijadikan Guyonan Imbas Izin Tambang, Ini Sejarah Terbentuknya Lambang NU

Logo NU merupakan hasil buah tangan dari K.H. Ridwan Abdullah ulama yang juga memiliki kemampuan dalam bidang seni, terutama menggambar dan melukis

Context.id | 21-06-2024

Pengaruh Keju Bagi Kesehatan Mental

Responden yang memiliki kesehatan mental dan ketahanan terhadap stres kuat diduga banyak mengonsumsi keju

Context.id | 20-06-2024