Stories - 08 November 2022

Semakin Bangkrut, Rumah CEO Evergrande Kini Disita Bank

Rumah mewah milik CEO Evergrande Group, Hui Ka Yan disita oleh China Construction Bank (CCB).


Rumah mewah milik CEO Evergrande Group, Hui Ka Yan disita oleh China Construction Bank (CCB). - Bloomberg -

Context.id, JAKARTA - Rumah mewah milik CEO Evergrande Group, Hui Ka Yan disita oleh China Construction Bank (CCB), imbas utang perusahaannya yang mencapai US$300 miliar atau senilai Rp4.684 triliun.

Dikutip dari Channel News Asia, rumah dengan luas 465 meter persegi yang berada di kawasan elit The Peak, Hong Kong memang jaminan obligasi seharga Rp599 miliar yang sudah jatuh tempo. Dikutip dari Bisnis, rumah tersebut bernilai US$89 juta atau senilai Rp1,3 triliun.  

Diketahui, penyitaan rumah ini memang merupakan kasus penyitaan rumah pertama kali sejak Evergrande mulai terperosok dalam lubang hutang dan terancam bangkrut pada 2021 lalu. Pasalnya, pada Januari lalu, bank juga pernah menyita sebidang tanah yang merupakan salah satu aset andalan Evergrande, yang baru-baru ini terjual. 

Lalu dikutip dari Financial Times, pada September 2022 gedung kantor pusat Evergrande Hong Kong juga telah diambil alih oleh perusahaan konsultan China Citic Bank International.


 

Sejarah Kebangkrutan Evergrande

Evergrande merupakan sebuah raksasa pengembang properti di China. Sebelum masa krisis, Evergrande memiliki pendapatan hampir US$78 miliar atau Rp1.223 triliun dan sudah memiliki ratusan proyek di lebih dari 200 kota di China.

Sayangnya, perusahaan raksasa ini melakukan pengembangan dengan cara menggunakan uang dari apartemen atau proyek yang dijual sebelumnya, untuk memulai proyek baru. Padahal, proyek yang dananya di ambil juga masih belum sepenuhnya rampung. 

Memang, sebelum pandemi, hal ini sukses dilakukan dan membawa Evergrande menjadi perusahaan properti yang ternama, dimana mereka selalu memberikan deviden pada para pemilik saham dan menyumbang lebih dari US$5 miliar atau Rp78,4 triliun kepada para pendiri Evergrande.

Namun, masalah mulai mencuat saat adanya pandemi. Pasalnya, saat itu daya beli masyarakat berkurang, perekonomian mandeg, dan tidak ada orang yang hendak membeli rumah atau properti. Berdasarkan riset dari Capital Economics dan Wall Street Journal, Evergrande masih memiliki sekitar 1,4 juta unit apartemen senilai US$200 miliar (Rp31,3 triliun) yang belum terjual hingga 2021

Alhasil sistem bisnis Evergrande yang seperti gali lubang-tutup lubang ini pun membawanya kepada kehancuran. Hal ini diperparah dengan kebijakan pemerintah China yang tidak memperbolehkan perusahaan pengembang untuk mengambil utang. 

Padahal, Evergrande masih memiliki sejumlah proyek yang masih belum selesai. Oleh karena itu, di sanalah Evergrande berusaha untuk membayar para pemasok dengan uang dan menjual aset yang tersisa, sekalipun hal tersebut membuat kas perusahaan menjadi kering. 

Siapa sangka, keputusan itu membawa Evergrande jatuh ke dalam lubang yang lebih dalam lagi. Dikutip dari Bisnis, Evergrande sudah berulang-ulang kali melewatkan waktu jatuh tempo pembayaran pinjaman. 

Diketahui dari Financial Times, Evergrande memiliki sekitar US$300 miliar obligasi, yang mana US$20 miliar di antaranya adalah obligasi luar negeri. 

Bahkan mengutip dari Bloomberg, raksasa properti ini sudah dilabeli gagal bayar oleh perusahaan ranking internasional sejak Desember 2021 karena gagal membayar kewajiban tepat waktu. 


 

Perusahaan Properti yang Terkena Imbas Pandemi Bukan Hanya Evergrande

Diketahui, pemain industri properti lainnya, China Aoyuan Group Ltd. juga sedang mengalami gejolak ekonomi setelah perusahaan itu mendapat panggilan karena kasus pinjaman.

Selain itu, perusahaan juga melakukan pengurangan karyawan dan perhentian pembangunan proyek karena hal ini, walaupun saat ini keadaan perusahaan sudah membaik. 


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024